Sejak melahirkan 9 bulan lalu, bobot badan saya gak kunjung menurun jauh, cuma turun 8 kg (anak yang keluar dari perut 3kg, sama plasenta mungkin tambah 1kg), berarti sbnrnya keberhasilan saya ‘mengurus’ itu cuma 4 kilo-an. Apalagi dari sebelum hamil sampai melahirkan kenaikannya 16 kilo. Berartiiiiii… (Ya ampun ga mau ngitung! Ya ampun ya ampun ya ampun!) , masih ada kelebihan bobot 8 kiloan lg yg hrs dihilangkan! Huhuhu.

Saya menyusui eksklusif, kata ibu2 pada umumnya, menyusui itu bikin berat badan nyusut sendiri. Tapi kok saya gak begitu ya? Krn kalau habis menyusui saya lapar luar biasa dan bs dengan kalapnya makan kuda sampe delman-delmannya *oke ini lebay*

Saya pun mulai panik apalagi badan mulai terasa berat dan bawaannya pusing kalo liat cermin. Pakai baju juga bisanya yang itu-itu aja, yang aman warna maupun model. Mulailah saya cari-cari info cara menurunkan bobot.

Akupunktur dilarang utk busui, jd saya coret. Terus ada lg metode minum susu WR* utk program diet 6 hari dst, saya gak dianjurkan juga karena produksi asi jd menurun. Mau ngegym, tapi sayang waktu wiken dipake pergi tanpa anak (bawaannya posesif sama anak kalo wiken tiba hehe). Lalu akhirnya saya tanya2 lah sama temen yg ngejalanin food combining. Berat gak berat sih baca cara kerjanya. Saya modal niat aja dulu deh, sambil terus memantau produksi asi (bagaimanapun hak anak saya adalah nomer 1).

Hari pertama sampai ketiga agak sukses meski sempet cranky karena kok laper banget di luar jam makan. Lalu hari ke-4 dan seterusnya saya malah jadi diet karbo. Makan sayur, buah, daging (dgn proporsional) tapi tanpa karbohidrat. Saya coba sehari, lemes apa gak. Hari berikutnya, masih segar bugar, hari selanjutnya, badan lebih ringan, tenaga masih banyak, jd lebih sering ngantuk tapi tidak lemas jd gak masalah. Sampai akhirnya hari ini 2 minggu sudah saya menjalani diet macam ini. Progress yg diperoleh: baju lama sudah mulai ada yang muat dipakai kembali, dan berat saya sudah turun 2kilo. Asik!

Awalnya ada aja godaannya loh, tapi anehnya selalu tidak berhasil melaksanakan godaan tsb. Contoh: suatu waktu saya pingin curang, makan mi yamin. Dari rumah udah kebayang2 itu mi yamin deket kantor yg enak. Sampai kantor, si abang mi yamin ga jualan. Trus lain hari pingin banget nasi uduk dekat stasiun lengkap sama gorengan2nya yang menantang. Tau gak apa yg terjadi? Warung nasi uduk dirubuhkan, krn KAI lagi ‘bebersih’ stasiun. Ngok!

Ya sud niat memang harus dimaksimalkan nih, demi badan kembali ke bentuk sebelum hamil. Sukur-sukur bisa ke bentuk sebelum nikah. Kita lihat saja nanti 🙂

Image

ayoooo, minimal ENAM kilo lagiiiiiiii!!!

Advertisements