Puasa Ramadhan memang sudah berlangsung sekian hari, tapi saya masih seru-serunya beradaptasi. Bukan karena saya mualaf atau belum pernah menjalankan puasa sebelumnya, tapi selain bulan Ramadhan tahun lalu saya tidak berpuasa karena masih masa nifas pasca melahirkan dan aktif menyusui, ini juga adalah pengalaman puasa pertama saya dengan Lut di rumah kami, tanpa dekat dengan orang tua (ibu) saya di rumah tempat saya dibesarkan. Maklum saja, sejak menikah saya pindah tempat tinggal sesuai tempat tinggal pilihan saya dan Lut di Bintaro, luar biasa jauh dari rumah Ibu saya di Jakarta Pusat dan kantor aaya di Jakarta Utara.

Jadi selain saya harus beradaptasi dengan jarak rumah-kantor-rumah dalam kondisi puasa dan chaos-nya jam-jam buka puasa, saya juga harus membiasakan diri memikirkan dan menyiapkan hidangan-hidangan untuk disantap pada saat sahur dan buka puasa.

Dulu waktu jaman lajang dan jadi anak ibu, saya pasti kalau sahur tinggal bangun, makan, beberes pasca makan, dan kalo buka puasa, seringnya buka di luar sama temen-temen dan kalo lagi tanggal tua buka puasanya baru dibrumah dengan santapan yang sudah disediakan ibu tercinta. Jadi sekarang, saya lagi excited sekaligus kaget dengan pengalaman puasa tahun ini yang serba pertama kali. Agenda saya sejak tidur malam masih bangun dini hari untuk gantiin pampers Denyar dan susui dia. Lalu sempat tidur sebentar dan bangun kembali untuk sahur sama Lut. Mana Lut itu kalo makan sahur santainya luar biasa kayak di pantai; ngunyahnya mungkin sampe 32x kunyah, terus habis makan pasti cari hidangan pencuci mulut, lalu belum agenda merokok sebatang di teras belakang. Kalau saya pasti makan super kilat biar bisa leyeh-leyeh sambil nonton tv dan minum air putih yang banyak sambil pantengin jam imsak. Nah, selepas sholat subuh, biasanya saya sempat tidur sekitar sejam, dan langsung mandi dlm kondisi ngantuk dan berangkat ke stasiun kereta terdekat dengan muka setengah siap hehe.

Di kereta, jadi merasakan ‘nikmat’nya desek2an dengan penumpang lain dalam kondisi puasa. Sampai stasiun transit, masih harus lari-larian kejar kereta degan tujuan berikutnya di peron seberang. Biasanya kalo lagi gak puasa, saya akan berhenti dulu di atas tangga dan minum. Tapi karena puasa, ya ngatur napas aja deh supaya gak kolaps. Sampai kantor, kerja seperti biasa dan siang harinya saya masih harus patuh pada agenda mompa asi yang sudah saya atur dan tentukan sendiri. Biasanya abis mompa asi, laparnya luar biasa sampe bisa makan kuda sama delman-delmannya, tapi karena puasa ya diem aja deh mendengarkan krucuk-krucuk di perut yang terdengar nyaring.

Pulang dari kantor, saya maemaksakan diri untuk bisa buka puasa dan makan malam di rumah, kecuali ada agenda lembur atau undangan buka puasa bersama. Otomatis, harus berjibaku dengan para commuter lainnya dalam menuju pulang ke rumah yang saking jauhnya mungkin bisa khatam Al Qur’an. Sampai rumah langsung buka puasa, mandi dan bersiap makan malam. Sebelumnya masih terpanggil untuk main sama Denyar yang sudah saya tinggal kerja seharian. Abis Denyar tidur baru saya bisa me-time, itupun kadang2 gagal juga karena ngobrol sama Lut, serius atau gak serius. Begitu deh sampai berulang lagi kegiatan dini hari dan esok harinya. Super occupied!

…dan saya pun masih beradaptasi…

Advertisements