Kata siapa ditinggal mudik suster/pengasuh anak/asisten rumah tangga itu sulit?! Hah?! Hah?! “Kata saya..” *ngomong kalem

Saya memang selama ini sangat terbantukan dengan peran dan kinerja babysitter/simbak yang jaga dan urus Denyar. Disamping karena saya bekerja dari pagi sampai menjelang malam sehingga saya harus menitipkan mata dan tangan saya dan pasrah dan ikhlas nitipin Denyar sama simbak, saya juga bisa lebih fokus sama Denyar ketika lagi libur dan melewatkan waktu di rumah; karena printilan2 Denyar dibantuin sama simbak.

Berhubung Lebaran, saya berikan dong hak simbak untuk mudik selama seminggu. Sempat saya mikir, bisa gak ya kepegang, karena si asisten rumah tangga satunya jg mudik, dan ada hari2 dimana saya harua berdua aja sama Denyar karena Lut masih ngantor. Tapi saya optimis, dan juga ,merupakan tantangan. Masa saya kalah sama simbak..

Terjadilah hari dimana saya menjadi pemain akrobat di rumah. Saya harus merelakan gak mandi (sampe sore doang kok), karena hrs standby untuk Denyar. Anak itu udah mulai aktif jalan kesana-kemari dan coba ini itu. Ditinggal semenit aja bisa manjat sofa atau deketin stop kontak, gimana saya tinggal mandi sekian puluh menit? *ho oh saya lebay banget durasi mandinya*

image

Sebelom bisa manjat sofa

Akhirnya saya masak pun harus sambil naro Denyar di ruang makan dan main cilukba. Alhamdulillah masakan gak gosong dan menimbulkan kebakaran. Trus kalo saya mau pipis, tunggu sampai dia nonton acara tv yang dia suka dan tidak bergeming sekian menit, baru saya bs tinggal ke kamar mandi. Ini belom termasuk saya harus puter otak bagi waktu untuk saya nyuci, beberes, mandiin Denyar, nyuapin, bahkan isirahat.

image

Kooperatif pas disuapin makan

Yang lucunya, beberapa hari yang lalu (sebelom libur) kaki saya keseleo dan mata kaki bengkak dan memar parah, yang buat saya kesulitan berjalan. Tapi karena saya tidak ada opsi lain, dan harus perkasa dan mandiri, alhasil saya bisa loh memaksakan diri jalan kaki sambil gendong Denyar dengan terpincang-pincang, lari demi menyelamatkan Denyar dari stop kontak atau kejepit pintu yang akan terbanting, serta diinjek berkali2 sama Denyar yang lagi hobi2nya belajar jalan dan sesekali numpang kaki (baca: nginjek niat) huhu. Hasilnya? Bengkak di mata kaki kempes, tapi memarnya nambah jadi di punggung kaki. Sakitnya boooook.. sampe pake olesan beras kencur racikan ibu *makasih ibukuu* setiap malem.

image

Bengkak sebelum memar melebar

Mengingat saya tidak ada bala bantuan, alhasil saya pun menyadari bahwa saya bukan supermom yang bisa melakukan semuanya dengan sempurna. Saya cuma bisa masak yang sederhana2 buat Denyar, 1-2 lauk udah maksimal. Beberapa kali juga jajan untuk Denyar, yang penting bukan makanan jorok, junk food, ataupun gak fresh. Udah gitu karena keterbatasan juga, Denyar saya ajarkan mandiri dan tidak bergantung sama saya, supaya saya bisa kerjakan hal lain. Alhamdulillah dia cukup kooperatif dan patuh meskipun sesekali sifat manja sama bubu-nya keluar.

image

Digendong Lut pas saya makan

image

Nupyek sendiri gak mau diem

Hasil sekian hari bersama saya tanpa bantuan babysitter adalah:
1. Bisa makan apa aja
2. Jalan kaki dengan lancar dan berani (biasanya cuma jalan beberapa langkah trus merangkak lagi dan minta digendong)
3. Udah belajar duduk di toilet dan bebersih disana (sebelumnya masih terbiasa bebersih dgn kapas basah dan tissue basah)
4. Bisa mandi berdiri dengan shower air dingin dan enjoy mandi dengan sangat (biasanya duduk di bak mandi isi air hangat).

Yeay, i’m a proud momma!

PS: hal ini terselenggara juga dengan adanya peran Lut juga kok sesekali, alhamdulillah.

image

Bubu loves you more than u know, D.

Advertisements