Sampai hari Senin nanti sebenernya saya masih belum percaya ini terjadi *lebay*.

Tanpa saya perlu menjabarkan panjang lebar kenapa dan bagaimana, saya dengan ini menyatakan pengunduran diri saya dari jabatan Partner di satu Law Firm tempat saya bekerja 4 tahun terakhir ini *aish resmi bener bahasa lu cong*

Sama seperti yang diterapkan selama ini, saya pun ngikutin serangkaian proses peralihan pekerjaan dari sebulan sebelumnya. Keuntungan (atau kerugian?) saya adlh ada libur Lebaran selama seminggu, jadi sebenernya saya diharuskan menyelesaikan semua urusan selama 3 minggu aja. Rempong? Pastiiiiiii. Apalagi ada lah satu dua urusan klien yang belum terselesaikan jadi saya seperti ninggalin utang, tapi untungnya saya bisa memastikan penanganan klien tsb akan dihandle dgn baik oleh partners yg ada.

Karena law firm ini kantornya kecil, otomatis hubungan yg terjalin diantara orang-orangnya sangat personal selama ini, jadi setelah saya mengundurkan diri secara resmi di Rapat Umum Pemegang Saham dan sudah disetujui oleh para partners, saya pun pamit kepada masing2 staf dengan cara saya sendiri, ngomong ke satu2. Niat banget? Iya cyinnnnn.

Sekretarislah yang pertama kali saya panggil, alasan saya karena dia lah staf yg paling dekat dan kenal saya, dan selama ini curhat2an jg. Dia bengong trus nangis aja gitu nutup mukanya pas saya ngomong pamit. Saya jd ikutan sedih, tapi kan emg hrs jalanin begini ya. Orang kedua si Office Manager /HRD yg emang lempeng banget orangnya, dan tanpa ada adegan drama, dia cuma tanya “pindah kemana bu?” Orang ketiga adalah senior lawyer saya yang saya ksh info pada saat makan-makan buka puasa, jd dia ga sempet komen apapun hehe. Dan seterusnya seterusnya saya pamit dengan mulut saya sendiri. Yang kocak adalah OB saya yang emang paling sering saya omelin dan cela; dia termasuk orang yg gak komen apa2 (atau dia ga nyadar ya?) sampe akhirnya kemaren (bbrp hari menjelang hari terakhir saya) dia nanya saya di atas motor (yup, dia lg ngeboncengin saya), “bu jadi resend?” (Serius itu yg saya tangkep). “Hah? Resend apaan ya?” (Saya pikir ada dokumen yg hrs saya kirim ulang) “ya katanya ibu udah resend, ga disini lagi” oalahhhhh..ditoyor lucu nih kayaknya.

Baru kemarin (Jumat) sih saya menyadari kalo saya beneran udah tinggal bbrp jam doang duduk disitu, kerja disitu, pake komputer situ, maen internet dan games disitu (hehehe permisi pak bu bos..), makan makanan2 sekitar situ, mompa asi di ruangan itu, gosip2 sama orang2 situ, dan sebagainya. Jadi tiba2 ada kilas balik aja gitu di kepala saya tentang jaman dulu saya kerja disitu, terutama waktu berstatus lajang. Beberapa bulan sebelum kantor tersebut established, saya dan para partners mengadakan meeting seminggu 2-3x untuk membahas apa-apa yang sehubungan dengan pendirian kantor baru dan itu berlangsung seharian. Kemudian hanya dengan bermodalkan dua buah ruang rapat pinjaman (dari grup perusahaan di gedung tersebut), kami bisa umplek-umplekan kerja dengan kabel internet cuma 1, komputer cuma 2, dan line telpon cuma 1. Jadi setiap hari kami bagi tugas, siapa yang telponin para pelamar kerja untuk tes dan interview (pakai telpon), siapa yang kerjain kasus pertama (pakai komputer) dan siapa yang email-emailan dengan kolega-kolega dalam memperkenalkan law firm kami (pakai line internet). Ruang satunya yang tersedia kami sulap jadi ruang kerja para staf yang juga numplek berbagi meja. Staf-staf baru pun mulai bekerja dengan giat, meskipun pada saat itu kami hanya menangani kasus kurang dari 5 (kalau tidak salah cuma 3, malahan) hahaha. Saya ingat karena belum beres urusan perbankan, jadi penggajian para staf kami lakukan secara tunai; lucu banget kebayang di bulan pertama kami panggil satu-satu staf dan memberikan amplop isi uang serta tanda terimanya, hahahah persis film Indonesia jaman dulu. Di awal-awal Januari 2009 juga di waktu kosong saya sempetin ym-an sama Lut tiap hari dan cela2an berbau flirting (yg akhirnya malah jadi suami hehe), terus di tahun pertama kerja, saya udah dikirim training ke Singapore yg bikin saya mandiri dan berani bepergian sendiri, lalu di tahun2 berikutnya saya teringat lembur tergila saya sampai jam 6 pagi lalu pulang ke rumah utk mandi dan balik lg ke kantor jam 9 pagi (dedikatif kannnn?!), inget jaman2 ruangan saya dipenuhi asap rokok dan asbak yang selalu penuh setiap sore serta bau pengharum ruangan pagi sesudahnya hehe. Teringat juga setiap ada yang ulang taun pasti ada rutinitas tiup lilin potong kue dan kasih kado patungan (saya pernah dikejutkan oleh para staf, mereka niat banget matiin semua saklar lampu ceritanya mati listrik terus bawa kue dgn banyak lilin ke ruangan saya, awww jadi mau mewek kann inget2 ini).

yang kanan itu ibu atasan yang baik hati

one of my bday cakes and celebrations

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

makan-makan melulu sama kantor

di depan ruangan saya yang penuh asap rokok

buka puasa dengan para alumnus (ex-staf) law firm

buka puasa dengan para alumnus (ex-staf) law firm

Well, goodbyes are never easy; mau ke orang siapapun tempat manapun rutinitas apapun. Meskipun lokasinya jauhnya ampun2an dari rumah yang sekarang, tetap saya sedih ninggalin tempat ini dengan semua kisahnya. Saya pernah menjadi bagian tempat ini dan tidak bisa dipungkiri kalau saya menjadi orang yang sekarang berkat pengalaman di tempat ini. Semoga kantor ini tetap terus berdiri dan makin maju dan sukses.

 

PS: Hari Senin besok adalah hari terakhir dalam masa kerja saya, secara formalitas saya akan tetap ke kantor dan pamitan. Serah terima pekerjaan sudah lunas 100% dan komputer serta ruangan saya sudah bersih tanpa dapat saya gunakan lagi. Huff huff, dadah semuanyaaa

 

Advertisements