image

Engaged!

I’ve been wearing this ring (attached) for almost 4 years now. Cincin ini memang sederhana, tapi pemberi dan maksud pemberian jauh dari sederhana. Dengan cincin inilah Lut melamar saya untuk bersedia menjadi teman hidupnya.

Sejak sebelum hari tersebut dan bahkan sampai kami tiba di tempat tersebut, saya sama sekali gak menduga Lut akan mengajak nikah, pakai cincin pula! Ya maklum aja, selama kami pacaran saya taunya kami memang serius tapi tidak pernah tau kalau Lut bisa romantis. Apalagi kepergian kami ke tempat tersebut juga tidak direncanakan. Ditambah saya gak tau darimana Lut tau size jari manis saya sehigga cincin yg dikasih tersebut bener2 pas, tidak kebesaran tidak kekecilan.

Saya sebenarnya tadinya cuma mau nulis kalau cincin ini masih saya pakai dengan bangga dan akan terus saya pakai sampai puluhan tahun kami menikah (amin!) *meskipun jari saya menggendut nanti saya akan tetap bisa pakai cincin itu jadi liontin di kalung hihihi*
Insyaallah meskipun saya (terutama Lut) bisa membeli cincin2 lain dengan diamond yang lebih besar (amin lagi!), saya akan tetap mengikutsertakan pemakaian si cincin ini dengan cincin2 lain tersebut.

Asal tau aja ya, selama menikah beberapa kali sehabis saya berantem hebat sama Lut saya suka sok ngambek gitu, lepas cincin kawin taro aja di atas meja kamar *sengaja biar Lut liat* trus gak dipake2 sampe baikan lagi *jangan ditiru ya* . Sementara cincin yg di jari manis kiri ini gak pernah dilepas sekalipun, kecuali lagi body massage alias pijat badan. Pokoknya sayang banget sama cincin bersejarah ini.
Mungkin karena kalo cincin kawin belinya kan bareng2 pake tabungan bersama ya, sementara cincin ini dapetnya mengejutkan dan dibeliin? Haha.

image

Beberapa jam setelah dilamar pakai cincin

Advertisements