Sebelum baca sampai akhir jangan terlebih dahulu menyimpulkan kalau saya tidak puas dan bahagia dgn status menikah dan punya anak saat ini. Ya, ibarat kalian kangen sama mantan pacar, tapi bukan tidak sayang sama pasangan sekarang *eaaa* *analogi yang kurang tepat*

Jadi perasaan rindu melajang ini disulut oleh kejadian sepele di pagi hari di rumah. Saya bangun tidur di hari Sabtu, tetiba kepingin masak telor dadar ala saya. Telor dadar itu sama sekali gak spesial kalo disuguhkan ke orang lain, cuma saya yang khidmat menikmatinya. Isinya kocokan telur sblm jadi dadar: bawang goreng, sambel belibis, kaldu blok Mag*ie. Kelar! Tuh kan, ga spesial buat kalian. Dan terutama gak sehat. Tapiiiiiii itu sarapan andalan saya semasa (lebih) muda, dadarnya digoreng sampai agak gosong, trus makan pakai nasi dan kerupuk putih. Endeus..
Ah well, kembali ke pagi itu. Saya lsg menyiapkan telur sebagai bahan utama si dadar (ya eyalah). Terus pas cari bahan lain, saya br nyadar, di rmh ini saya gak nyetok bawang goreng. Dan juga mag*ie kaldu blok gak ada karena masak masakan di rmh diwajibkan tanpa pake penyedap supaya sehat. Ditambah kerupuk putih juga gak nyimpen. Tinggal tersisa sambel belibis aja. Gak napsu. Saya gak jadi masak dan terus bete. Keinget masa lajang deh. Merembet ke hal-hal selain telur dadar.

Dulu kalau setiap weekend, saya bangunnya bisa jam 10-an (mungkin karena malemnya tidur jam 1 pagi), trus pas bangun, saya tergopoh2 ke dapur utk bikin si telur dadar, dan makan khidmat depan tv. Makan sampai tandas, saya pun merokok2 dulu sbg ritual selepas makan. Terus masuk kamar yg ac-nya masih nyala, utk nyalain laptop dan blogwalking/chatting/browsing sampai kira2 jam 1-an. Lalu ibu saya memanggil untuk makan siang, saya keluar dulu liat menu makan siangnya apa. Kalau cocok saya makan bareng, kalau gak cocok saya bikin mie instan atau delivery order junkfood. Sekitar jam 2-an saya masuk kamar lagi, kenyang bego kan bikin ngantuk. Tidur siang deh tuh sampai bangun2 jam 4-an. Mandi (pagi-sore dirapel), dandan, dan minta ijin pake mobil utk jalan2 ketemu temen (pdhl yg ditemuin seringnya kecengan. Nah selama diluar ya makan ya ngopi ya nongkrong, pokoknya pulang2 jam 9 malem (kadang lebih). Ketemuin ibu cuma untuk balikin kunci mobil dan ngobrol bentar, terus masuk kamar mandi, ngerokok, dan mandi. Trus pasang dvd yg sedih atau lucu sekalian, sambil makan snack ber-MSG tinggi. Sampai akhirnya ngantuk dan tidur.

Sekarang? Bukan cuma telur dadar ala saya yg tidak bs tersajikan, tp juga hal2 lain yg udah saya tinggalkan.
Bangun siang – Gak akan mungkin karena Denyar selain bangunin setiap dini hari jg pasti bangunnya pagi dan pasti saya kebangun juga.
Makan seenaknya – Gak bisa, karena saya hrs tepa selira sama pasangan, lagi mau makan apa, gak bisa egois sendiri. Bahkan, skrg Lut mewajibkan kami semua makan sehat setiap hari.
Merokok selepas makan – Wong makan aja kadang terburu2 karena udah ditungguin anak, gimana ceritanya klepas-klepus seenak jidat.
Internet seharian – Udah musti ngumpet dari Denyar yg mengharapkan bisa main sama ibunya. Dan tentu saja kebutuhan internetan akan kalah telak dari keinginan main sama anak.

Dan masih banyak lagi yg udah gak bisa dilakuin semasa status sudah gak lajang lagi.

Jadi, sah-sah aja dong kalau saya rindu masa itu dan ingin sekali merasakannya lagi, cuma untuk sesaat? Cuti sehari dalam sebulan untuk melajang mungkin ide yang tepat hihihi *ajukan permohonan cuti ke pak bos Lut*

image

Ini foto waktu saya 'cuti' ke Bali sendirian tanpa Lut dan Denyar baru2 ini

Advertisements