Saat ini adalah saat yang paling berat seumur hidup saya. Hmmm lebih tepatnya, saat ini adalah dimana bobot tubuh saya adalah bobot ter-berat sepanjang hidup.
Gak usah saya sebut angkanya, tapi yg jelas saya ingat lihat angka tersebut adalah ketika saya menimbang berat badan pas kontrol ke dokter di usia kandungan saya 8 bulan!!!

Sebenarnya saya bukannya gak sadar saya semakin gemuk, tapi saya melakukan pembiaran entah kenapa. Saya sadar waktu saya habis melahirkan saya melangsing dgn lumayan cepat. Tubuh saya menyusut sekitar 9 kiloan dlm waktu sebulan. Lalu saya menyusui eksklusif sehingga makanan yg saya consume terbagi lagi untuk anak saya. Saya juga banyak gerak waktu bekerja di kantor lama yg jauh banget. Gimana enggak, saya tiap pagi bangun pagi dan kejar kereta commuter line pagi hari yg umpel2an, lalu naik turun tangga untuk pindah peron kereta, dan jalan kaki jauh untuk keluar stasiun dan mencari taksi/ojek. Total waktu ‘aktivitas’ sekitar 1,5 jam. Setiap hari saya begitu.

Sekarang? kantor saya agak dekat dari rumah, dapat dicapai dengan naik mobil sekitar 25-30 menit saja. Karena kantor suami saya juga dekat, jadilah setiap hari saya diantar jemput oleh Lut pake mobil. Turun di lobby, dijemput pulang pun di lobby. Makan siang memang lumayan jauh dan selalu jalan kaki, tapi somehow tubuh saya semakin menggemuk dan menggemuk. Aktivitas fisik saya tidak sebanyak di kantor lama. Rasanya males berolahraga atau membatasi makanan. Mungkin juga karena saya sudah tidak menyusui, dan juga efek pil KB. Pola makan dan bobot tubuh saya semakin tdk terkontrol.

Saya pun mulai risih pakai baju sembarang. Baju yang ada di lemari tidak semuanya bisa saya pakai; alhasil cuma bisa pake baju yang itu2 aja. Lalu saya tidak suka difoto. Kalo difoto kudu gak usah pake keliatan leher kebawah karena seolah2 memenuhi frame. Terus yang paling dahsyat, saya gak mau ngaca terutama lagi gak/sedang pake baju. Idih amit2 liat pantulan saya di kaca.. udah go international… alias bentuk kayak bola dunia.

Yang paling bikin saya sedih dan terpuruk adalah perkataan2 ibu saya. Yg selalu membandingkan saya dgn kakak saya yang langsing dan sehat lah, yang selalu bilang saya ngabisin makanan kalo lg di rumah beliau lah, yang kasih tau kalo gen keluarga kami gak ada yg gendut tapi cuma saya yg bisa gembrot banget lah, dan lain2. Dari mulai saya bisa becandain sampai saya gak bs ngomong cuma bs nangis.

Sempat saya berharap sama Tuhan minta dikasih sakit. Sakit yang bikin kurus banget sekalian, sampai ibu saya lihat betapa kurusnya saya. Saya pun lsg eling, dan istighfar sesudahnya.

Suatu hari saya pun mendapat pencerahan dan akhirnya mengubah mindset saya, begitupun gaya hidup dan bobot saya… (bersambung ke part 2)

Advertisements